Sel 15 Rabiul awal 1441 H, 12 November 2019
Home / Politik / Bantah Pernyataan Pimpinan DPRD Riau Terkait AKD, Ini Kata Ketua FPAN DPRD Riau

Bantah Pernyataan Pimpinan DPRD Riau Terkait AKD, Ini Kata Ketua FPAN DPRD Riau

Zulfi Mursal SH

Pekanbaru (RiauNews.com)-Ketua Fraksi PAN DPRD Riau Zulfi Mursal SH membantah pernyataan Wakil Ketua DPRD Riau Zukri Misran yang mengatakan pembentukan Alat Kelengkapan Dewan (AKD) sudah proposional.

“Menurut dia (Zukri) sudah proposional? Sementara ada partai yang juga mendapatkan wakil ketua DPRD Riau tidak diakomodir menjadi ketua AKD, itu proposional dari mana?” Kata Zulfi, Senin (14/10/2019).



Artinya lanjut Zulfi kelompok lima fraksi Golkar, PDIP, Demokrat, PKB dan Gabungan, tetap mempertahankan kelompoknya masing-masing.

“Nah kalau sudah mempertahankan kelompoknya, letak kebersamaan itu di mana? Logikalah kita berfikir. Jangan berfikiran seperti anak cara anak SD, sementara kita mewakili masyarakat banyak,” tegas Zulfi.

Mantan ketua DPRD Siak ini mengatakan selaku pimpinan fraksi PAN, Gerindra dan PKS, tidak pernah diajak berkomunikasi berdiskusi dengan seluruh fraksi. Mereka hanya melakukan hal itu dengan lima fraksi. Lalu Zukri bolak-balik ke tiga fraksi menyampaikan kesimpulan dari lima fraksi ke tiga fraksi,

“Jadi letak kebersamaannya dimana, seolah-olah dia (Zukri) tukang lobi, mana bisa seperti itu. Kebersaman itu kalau melihat dari sila ke 4 Pancasila musyawarah, musyawarah itu bersama-sama. Pimpinan bersama delapan pimpinan fraksi duduk bersama, itu yang namanya musyawarah,” jelas Zulfi.

Masih kata Zulfi, kalau kelompok itu bermusyawarah lalu kelompok ini bermusyawarah pula namanya tidak musyawarah bersama-sama,” Makanya tidak tercapai mufakat,” ujarnya.

Sebagai wakil rakyat kata Zulfi dirinya memahami sumpah dan janji, namun tanpa duduk di AKDpun bisa berbuat untuk rakyat,

“Tapi kita tidak ingin seperti itu, kita dari awal sudah minta penyusunan AKD harus terbuka dan proposional,” katanya.

Terkait permintaan penundaan rapat paripurna AKD, jika digelar pada Jumat (11/10/19), tiga fraksi siap hadir, tapi lima fraksi memaksa untuk menggelarnya tetap pada Kamis (10/10/19) malam.

” Mereka paksakan malam itu karena anggota tiga fraksi sudah tidak ada di DPRD Riau sebab sebelumnya sudah sepakat digelar pada Senin (14/10/19). Kalau Jumat tidak ada persoalan tapi harus ada kejelasan, persoalan ada ketua dari kita dan segala macam tapi semua prosedur harus dilalui. Tapi persoalan sesungguhnya, bahaso awak, caro tak sodap,” ujarnya.

Terkait rencana tiga fraksi akan menggelar paripurna AKD, Zulfi mengatakan tidak perlu qourum karena sifatnya hanya mengumumkan,” Tidak ada persoalan qourum atau tidak karena sifatnya hanya mengumumkan,”jelasnya.

Namun untuk menghindari hal-hal buruk dikemudian hari lanjut Zulfi, rencana rapat paripurna tersebut ditunda sampai ada negosiasi dan tiga fraksi diikutkan secara bersama-sama.” Kita pasti akan masukkan anggota ke AKD suatu saat, tidak secepat ini, beberapa waktu lagilah, sampai ada legitimasi, kami akan masukkan nama-nama dengan enak dan mereka menerima dengan enak, bisa cair semuanya,” ujarnya lagi.

Yang disayangkan tambah Zulfi di tingkat pusat sudah berangkulan, di Riau kelompok kecil sudah terkotak-kotak, buktinya di DPRD Riau ada delapan fraksi, namun mereka berkelompok dengan lima fraksi,” Itu dikotak-kotak namanya, dia yang mengkotak-kotakkan sementara di pusat sudah cair semuanya.

“Jika pengkotak-kotakkan terus terjadi imbasnya, bukan maksudnya mengancam atau segala macam, ini akan berpengaruh kepada Pilkada 9 Kabupaten/Kota di Riau, ini akan diorganisir,” imbuhnya.

 

Pewarta: Edi Gustien

Komentar