Fri 16 Rabi Al Thani 1441 H, 13 December 2019
Home / Nasional / Tindakan Jokowi terkait karhutla terbukti hanya lip service

Tindakan Jokowi terkait karhutla terbukti hanya lip service

Presiden Joko Widodo bersama Kapolri Tito Karnavian saat meninjau kebakaran hutan dan lahan di Riau. (Foto: Tribunnews)

Jakarta (Riaunews.com) – Langkah Presiden Joko Widodo turun ke lapangan memantau kondisi dan penanganan karhutla dinilai tak menyelesaikan masalah yang terjadi hampir setiap tahun ini. Jokowi seperti ‘diskak mat’ alias tak berkutik dalam mengatasi karhutla.



Team Leader Juru Kampanye Hutan Greenpeace Indonesia Arie Rompas menyebut Jokowi yang datang ke lokasi karhutla, kemudian berjanji menindak pelaku hingga menjamin tak bakal terjadi kebakaran lagi merupakan langkah yang hanya diulanginya tanpa tindakan nyata. Sebab saban tahun karhutla masih saja terjadi, baik skala kecil maupun besar.

“Selama ini presiden datang ke situ (lokasi kebakaran hutan dan lahan), foto-foto dan selalu berjanji dengan sesuatu yang terus diulang sama dia,” kata Arie kepada CNNIndonesia.com, Rabu (18/9).

Arie mencontohkan janji Jokowi sejak 2015 lalu, ketika karhutla yang paling besar terjadi, seperti melakukan penegakkan hukum sampai para Kapolda dan Pangdam yang gagal mengatasi karhutla bakal dipecat tak dilakukan hingga hari ini.

Jokowi diketahui kembali mengulangi instruksi untuk mencopot Kapolda dan Pangdam yang tak mampu mengatasi karhutla saat Rapat Koordinasi Nasional Pengendalian Kebakaran Hutan dan Lahan 2019, di Istana Negara, Jakarta, awal Agustus lalu.

“Itu dari 2015 disampaikan. Artinya memang, saya sebut ini lip service, dia bicara tapi tindakan itu tidak dilakukan,” ujar Arie.

Ia mengatakan Jokowi tak belajar dari masalah karhutla yang sebelumnya terjadi pada 2015 lalu. Seharusnya, pemerintah bisa mengambil pembelajaran dari karhutla besar yang terjadi pada 1997, 2015, serta kejadian setiap tahun di Kalimantan.

“Sekarang itu hampir sama kaya 2015 dan tidak ada tindakan apapun menyelesaikan persoalan itu. Selama 2015 sampai sekarang presiden tidak serius memimpin bagaimana upaya-upaya itu dilakukan,” tuturnya.

Arie menyatakan setidaknya pemerintah bisa melakukan beberapa langkah untuk menekan karhutla agar tak terus terjadi setiap tahun. Pertama, merestorasi lahan gambut agar pulih dan tetap basah, sehingga tidak mudah terbakar.

Menurut Arie, Badan Restorasi Gambut (BRG) yang sudah dibentuk sejauh ini juga tidak mampu melakukan upaya merestorasi wilayah gambut yang rusak.

Kedua, pemerintah harus berani mengevaluasi izin konsesi lahan sejumlah perusahaan. Menurutnya, wilayah gambut yang rusak dan dibuka sebagian besar berada di dalam konsesi perusahaan yang berbentuk HTI.

Langkah ketiga, pemerintah harus tegas menjerat perusahaan yang terlibat dalam kebakaran hutan. Ia berpendapat pemerintah masih setengah-setengah memproses hukum perusahaan terkait kasus karhutla ini.

“Jadi kalau kita lihat dari dulu sampai sekarang itu banyak sekali izin-izin sawit atau HTI itu yang wilayahnya terjadi kebakaran,” ujarnya.

Namun langkah-langkah tersebut belum ditempuh oleh pemerintah. Buktinya saja pemerintah malah mengajukan peninjauan kembali (PK) atas putusan kasasi Mahkamah Agung (MA) soal gugat warga negara terkait kasus karhutla di Kalimantan Tengah tahun 2015 lalu.

Menurutnya, jika pemerintah serius mencegah karhutla, maka seharusnya mereka menjalankan putusan yang telah diketok MA Juli 2019 lalu itu.

Arie yang juga ikut menggugat dalam kasus ini menuding pemerintah justru melindungi pengusaha–yang rata-rata memiliki perkebunan sawit–ketimbang menjaga masyarakat dari dampak karhutla yang terjadi setiap tahun.

“Mereka melindungi pengusaha, melindungi bisnis oleh segelintir orang, karena sawit itu kan bukan juga punya banyak orang tapi segelintir orang,” katanya.

Data Badan Nasional Penanggulangan Bencana (BNPB) pukul 09.00 WIB, Rabu (18/9), titik panas (hotspot) masih terdeteksi di enam provinsi, yakni Riau sebanyak 388 titik panas, Jambi 555 titik panas, Sumatera Selatan 482 titik panas.

Kemudian Kalimantan Barat 346 titik panas, Kalimantan Tengah 281 titik panas, serta Kalimantan Selatan 105 titik panas. Total seluruh luas lahan seluruh Indonesia yang terbakar sekitar 328.724 hektare terhitung Januari-Agustus 2019.

Presiden Joko Widodo sendiri sudah turun ke lapangan meninjau penanganan karhutla di Desa Merbau, Kecamatan Bunut, Kabupaten Pelalawan, Riau, Selasa, (17/9). Ia memantau langsung aktivitas para petugas menjinakkan si jago merah.

Jokowi menekankan kepada jajarannya soal pentingnya pencegahan untuk menghindari kebakaran membesar dan meluas seperti sekarang. Untuk melakukan pemadaman Jokowi sudah memerintah penambahan pasukan 5.600 personel.

“Segala upaya kita lakukan. Tetapi memang yang paling benar itu adalah pencegahan sebelum kejadian. Ini api satu (terdeteksi) langsung padamkan, satu padam. Itu yang benar,” ujarnya.

Komentar