Sat 17 Rabi Al Thani 1441 H, 14 December 2019
Home / Nasional / Gugatan cerai UAS ternyata sudah dilayangkan sejak Juli 2019 silam

Gugatan cerai UAS ternyata sudah dilayangkan sejak Juli 2019 silam

Ustaz Abdul Somad.

Pekanbaru (Riaunews.com) – Ustaz Abdul Somad atau UAS resmi menceraikan sang istri, Mellya Juniarti. Perceraian UAS dengan Mellya Juniarti diputus oleh Pengadilan Agama Bangkinang, Kabupaten Kampar, Riau pada Selasa (3/12/2019).



Humas Pengadilan Agama Bangkinang, Muliyas S.Ag membenarkan pengadilan menerima dan menangani perkara perceraian UAS.

Ia menuturkan permohonan cerai talak UAS terdaftar di Pengadilan Agama Bangkinang sejak 12 Juli 2019. Perkara perceraian ustaz kondang ini teregistrasi dengan nomor perkara 604/Pdt.G/2019/PA.Bkn.

Dijelaskan perkara perceraian tersebut sudah dilakukan 11 kali proses sidang yang di dalamnya termasuk juga proses mediasi.

Saat putusan Pengadilan Agama Bangkinang dibacakan, UAS dan Mellya Juniarti tak hadir di persidangan.

“Saat putusan dibacakan hakim kemarin hanya dihadiri kuasa hukum pemohon,” kata Humas Pengadilan Agama Bangkinang, Muliyas S.Ag sebagaimana dikutip dari Tribunnews, Rabu (4/12/2019).

Muliyas menuturkan terkait kasus perceraian ini para pihak masih punya waktu 14 hari untuk berpikir menerima putusan atau melakukan upaya hukum lainnya.

Sementara itu, mantan istri UAS, Mellya Juniarti kepada wartawan usai persidangan di Pengadilan Agama Bangkinang, Jalan Sudirman Bangkinang, Selasa (3/12) membenarkan pengadilan telah memutuskan perkara yang diajukan oleh Ustadz Abdul Somad.

“Ya pengadilan sudah membacakan amar putusannya dan kami tadi terlambat sehingga tidak hadir saat majelis membacakan putusan,” ujar Mellya Juniarti saat didampingi kuasa hukumnya Nurhasmi, SH.

Lebih lanjut, Mellya mengaku kaget dengan putusan tersebut, karena tanpa kehadirannya sebagai tergugat tidak hadir dalam persidangan pengadilan langsung memutuskan perkara.

Untuk lebih lanjut banding atau tidaknya, Mellya menyerahkan sepenuhnya kepada penasehat hukum, sebab dirinya mengaku tidak pernah melakukan kesalahan yang melampaui syariat.

Terkait isu yang beredar kurangnya kebutuhan zohir yang diberikan Ustadz Abdul Somad atau UAS kepadanya, dirinya tidak mau berkomentar.

“Kalau itu saya no coment, untuk lebih jelas tanyalah sama ustadz, karena saya termohon,” terangnya.***

Komentar