Sen 21 Rabiul awal 1441 H, 18 November 2019
Home / Hukum & Kriminal / Komentari penusukan Wiranto, PNS Kampar diperiksa polisi

Komentari penusukan Wiranto, PNS Kampar diperiksa polisi

Bangkinang (Riaunews.com) – Seorang pegwai negeri sipil (PNS) di pemerintahan Kabupaten Kmapar, Provinsi Riau, harus berurusan dengan polisi karena berkomentar yang tidak pantas atas berita penusukan Menko Polhukam Wiranto, di media sosial Facebook.



“Iya. Kita melakukan klarifikasi terkait salah satu komentar pemilik akun FB inisial JM,” kata Kasat Reskrim Polres Kampar AKP Fajri, Sabtu (12/10/2019).

ASN berinisial JM ini mengomentari posting-an salah satu pemilik akun Facebook. Dalam posting-an itu dituliskan ‘Zolim… Wiranto tak pantas ditikam’.

Atas posting-an tersebut, inisial JM lantas mengomentari. Dalam komentarnya yang tersebar dalam bentuk tangkapan layar itu terlihat ada kalimat ‘Ditikam mang Ndak pantas do Dinda, tapi yg cocok di gantung’.

Dilihat di akun FB-nya, JM berstatus ASN di Dinas Dikpora Pemkab Kampar. Tertulis juga dirinya dosen luar biasa di Universitas Tuanku Tambusai dan UIN Pekanbaru.

“Iya, tadi malam (dimintai keterangan). Kita minta klarifikasinya,” kata Fajri.

Dalam klarifikasi tersebut, kata Fajri, JM menyatakan permohonan maaf atas komentarnya tersebut.

“Dia tadi malam meminta maaf atas komentarnya itu,” kata Fajri.

Saat ini JM masih berstatus sebagai terperiksa. Polisi hanya memanggil JM untuk dimintai keterangan soal posting-annya.

“Kalau ini kan kasusnya delik aduan. Tak mesti Pak Wiranto yang mengadu, pihak lain juga boleh. Sementara ini hanya sebatas kita mintai klarifikasi saja,” tutup Fajri.***

Komentar