Home / Hukum & Kriminal / Kuasa hukum terdakwa penista agama minta hakim batalkan dakwaan jaksa

Kuasa hukum terdakwa penista agama minta hakim batalkan dakwaan jaksa

Screenshoot postingan Instagram Sonny Suasono Panggabean yang membuatnya menjadi tersangka pelaku penistaan agama.

Pekanbaru (RiauNews.com) – Sidang kasus penistaan agama dengan terdakwa Sonny Suasono Panggabean, yang berlangsung di Pengadilan Negeri Pekanbaru, Senin (12/6/2017), diminta oleh kuasa hukum terdakwa agar hakim meminta membatalkan dakwaan tersebut.

Pasalnya, mereka menilai dakwaan Jaksa Penuntut Umum (JPU) tidak jelas, tidak lengkap dan tidak cermat dalam menguraikan fakta yang terjadi.

“Jaksa menyebutkan terdakwa memposting kata-kata penghinaan dan mengirimkannya ke Instagram Pangeran muda45. Harusnya, jaksa juga mencari tahu siapa yang menyebarkan kata-kata itu,” kata tim penasehat hukum terdakwa yang diketuai AB Purba.

Menurutnya, terdakwa menulis kata-kata berbau suku, agama, ras dan antargolongan (SARA) karena tersinggung agamanya juga dilecehkan.

“Kalau tersinggung tentu ada yang menyinggung. Itu tidak dijelaskan jaksa dalam dakwaannya. Harus dicari sebab akibatnya,” kata penasehat hukum dalam eksepsi atau keberatan terdakwa atas dakwaan JPU.

Selain itu, Berita Acara Pemeriksaan (BAP) terdakwa tidak sah. Pasalnya, selama proses penyidikan di Polda, terdakwa tidak didampingi pengacara, padahal ancaman hukumannya di atas 5 tahun penjara.

“Hal itu dibuktikan dengan tidak adanya tanda tangan pengacara di lembar demi lembar BAP. Penyidik, ada menunjukkan pengacara tapi tidak melaksanakan tugasnya,” jelas penasehat hukum.

Untuk itu, penasehat hukum meminta majelis hakim menyatakan dakwaan JPU tidak sah dan batal demi hukum. Meminta hakim menerima keberatan penasehat hukum sepenuhnya.

Atas eksepsi itu, mejelis hakim yang diketuai Abdul Aziz, meminta pendapat JPU. Jaksa menyatakan menyampaikan tanggapannya pada persidangan pekan depan.

Berdasarkan dakwaan JPU, terdakwa tanpa hak menyebarkan informasi yang ditujukan untuk menimbulkan rasa kebenciaan atau permusuhan individu dan atau kelompok masyarakat tertentu berdasarkan atas dasar SARA.

Perbuatan itu dilakukan terdakwa saat berada di kampus UIR, pada Senin tanggal 20 Maret 2017 sekitar pukul 13.30 WIB. Berawal dari rasa sakit hati terdakwa dengan akun instagram Pangeranmuda54 yang menghina agama terdakwa.

Dari screenshoot postingan IG sonnydriveking tertera kalimat yang menjurus provokasi yang berbau SARA. Dalam postingan, terdakwa menulis kalimat yang mengandung unsur penghinaan cara ibadah umat Islam.

Kalimat selanjutnya dikirim terdakwa ke IG pangeranmuda45 dan di instagram terdakwa sendiri. Kalimat itu dibaca oleh banyak orang hingga menimbulkan gejolak di masyarakat.

Tindakan terdakwa itu dilaporkan Front Pembela Islam (FPI) ke Polda Riau. Terdakwa diamankan polisi pada Rabu 23 Maret 2017.

Akibat perbuatannya, terdakwa dijerat Pasal 45 jo Pasal 28 ayat (2) Undang-undang (UU) Nomor 19 tahun 2016 tentang Perubahan atas UU Nomor 11 Tahun 2008 tentang ITE. Demikian Media Center Riau.***

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: