Home / News / Bisnis / Rupiah makin loyo terhadap dolar AS, kini jadi Rp14.000

Rupiah makin loyo terhadap dolar AS, kini jadi Rp14.000


Jakarta (RiauNews.com) – Nilai tukar rupiah makin loyo terhadap dolar Amerika Serikat. Dalam transaksi antarbank di Jakarta pada Selasa (8/5/2018) pagi, rupiah bergerak minus 35 poin menjadi Rp 14.028, dibanding posisi sebelumnya Rp 13.993 per dolar AS.

“Adanya potensi peningkatan inflasi di Amerika Serikat masih menjadi salah satu faktor pemicu dolar AS menguat, karena peningkatan inflasi akan mendorong tingkat suku bunga The Fed naik,” kata analis Binaartha Sekuritas Reza Priyabada di Jakarta.



Seperti yang dikutip dari Republika, menurut Reza, salah satu faktor yang mendorong inflasi Amerika Serikat meningkat yakni bertambahnya jumlah lapangan pekerjaan. Data lapangan kerja di Amerika Serikat bertambah menjadi 164 ribu, meski di bawah estimasi pasar tetapi masih mencatatkan pertumbuhan.

Kendati demikian, Reza mengharapkan, sentimen dari dalam negeri mengenai Survei Penjualan Eceran Bank Indonesia yang mengindikasikan peningkatan serta data pertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal pertama 2018 yang tumbuh 5,06 persen dibandingkan pencapaian periode sama tahun sebelumnya 5,01 persen dapat menjaga fluktuasi nilai tukar rupiah.

“Kondisi dalam negeri yang relatif cukup kondusif dapat menarik minat pelaku pasar terhadap aset berdenominasi rupiah,” katanya.

Sementara itu, ekonom Samuel Sekuritas Ahmad Mikail mengatakan pergerakan dolar AS ditopang oleh kemungkinan Bank Sentral AS (The Fed) menaikan suku bunga acuannya pada Juni mendatang sehingga menahan laju rupiah.

Di sisi lain, kata Ahmad Mikail, pergerakan rupiah juga dibayangi oleh sentimen eksternal mengenai ketidakpastian apakah Amerika Serikat akan keluar dari kesepakatan nuklir dengan Iran atau tidak telah mendorong naiknya harga minyak.***

Tinggalkan Balasan

%d blogger menyukai ini: